Desahan Nakal Wanita Tak Selalu Tanda Orgasme

WANITA seringkali mengekspresikan aksi ranjang dengan desahan mesra, teriakan, atau ekspresi wajah yang membuat pasangannya merasa telah berhasil memuaskan birahi. Namun suara yang dikeluarkan oleh wanita tak melulu menunjukkan dia mencapai the big O, lho.

Ketika Meg Ryan menunjukkan betapa mudah seorang wanita bisa orgasme palsu di “When Harry Met Sally”, rekan-bintang Billy Crystal tidak hanya malu, tapi tertegun. Tampaknya mungkin ada beberapa kebenaran ide tentang orgasme palsu, studi baru menunjukkan bahwa suara seorang wanita tidak selalu menunjukkan dirinya telah mencapai orgasme. 

Menurut penelitian dari University of Central Lancashire, suara yang dihasilkan saat sanggama itu biasanya terjadi sebelum perempuan mencapai klimaks, atau selama pihak pria mengalami orgasme. Temuan tersebut didasarkan pada analisis terhadap 71 wanita dengan usia rata-rata 22 tahun.

Studi tersebut dilakukan dengan tujuan mengidentifikasi apakah ekspresi suara perempuan selama intercourse dipicu oleh orgasme atau terjadi karena faktor lain. Demikian yang dinukil dari Dailymail, Sabtu (13/8/2011).

Setiap peserta menyelesaikan kuesioner tentang perilaku seksual mereka, yang mencakup rincian tentang bagaimana mereka mencapai klimaks dan pada saat mana mereka paling mungkin untuk mengekspresikan diri secara vokal.

Kebanyakan perempuan yang disurvei mengatakan, bahwa mereka mencapai orgasme selama foreplay, tetapi yang paling mungkin untuk menunjukkan ekspresi diri dengan vokal ialah saat mengenyam kenikmatan bersama pasangan mereka.

Para peneliti percaya alasan untuk perbedaan ini adalah bahwa perempuan ‘memanipulasi perilaku laki-laki untuk keuntungan diri sendiri’.

“Data ini dengan jelas menunjukkan perbedaan waktu antara ketika perempuan mengalami orgasme dan membuat suara-suara senggama, serta mengindikasikan bahwa setidaknya ada unsur di atas yang berada di bawah kontrol bawah sadar, sehingga perempuan mempunyai kesempatan untuk memanipulasi perilaku pria untuk keuntungan mereka,” ungkap tim peneliti.

Kemungkinan lain menyebutkan, bahwa perempuan hanya ingin sesuai dengan ‘skenario seksual ideal’.

Dr John Grohol, pendiri situs Psych Central berkomentar, “Perempuan tampaknya bukan mengeluarkan suara-suara tersebut untuk mengekspresikan kenikmatan yang mereka rasakan, tetapi untuk membantu pasangannya mencapai klimaks.”

One response to “Desahan Nakal Wanita Tak Selalu Tanda Orgasme

  1. Pingback: Cerita Eksibisionis – Kenikmatan di Bus Kota | Prediksi Hasil

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s